Mood

Pengen berbisnis tapi modal pas-pasan?
Wah pas banget nie joint bisnisku...
Daftarnya aja gratis loh! Aku jelasin yah :

- Daftar member 24.900 + KTP

Nah dalam 3 bulan pertama juga member baru bisa mendapatkan hadiah promo welcome program yang super keren hadiahnya...

Yuk buruan gabung,,, berminat? inbox ke sini ^^

Friday, October 31

Review Akun Keuangan Menengah ^^

Kuliah semalam ngebahas tentang surat berharga ^^, ki agak2 lupa neh T.T coz ki lemah dalam hal surat berharga apalagi saham & obligasi, harus ngitung kupon2nya gitu T.T capek banget >_<, contoh soalnya supaya ingat terus hehehe :

Pada tanggal 1 Agustus 1991 dibeli 100 saham preferen(prioritas) 14 % dari PT. XYZ nominal Rp 10.000,-/lbr dengan kurs 104. Provisi dan meterai yg dibayar Rp 5.000,-. Diminta : catatlah peristiwa2 tersebut diatas ke dlm journal :

Jawaban : 1 . 1/8/'91 Surat-surat berharga (Saham) Rp 1.045.000
Kas Rp 1.045.000
cara ngitungnya : Rp 10.000 x 100 x 104 : 100 = Rp 1.045.000

2. 15/2/'92 Kas Rp 1.142.000
Surat-surat berharga Rp 1.045.000
Laba Penjualan Saham Rp 31.000
Pendapatan bunga Rp 66.000

Cara ngitungnya :
Untuk menghitung pendapatan bunga : hitung terlebih dahulu jmlh hari awal-akhir = 1/8/'91 - 15/02/'92 = 170 hari
Klo bank 1 tahun ada 360 hari, bisa juga nego nasabahanya tergantung kesepakatan ^^.
Bunga = 170/360 x 14/100 x Rp 1.000.000 = 66.111,11 buletin aja 66.000 kata dosennnya ^^.

Penjualan saham : Rp 10.000 x 100 x 108 : 100 = Rp 1.080.000 + Rp 4.000 = Rp 1.084.000
Laba penjualan saham = Harga jual - harga beli = Rp 1.084.000 - Rp 1.045.000=Rp 31.000.

Alhamdulilah ki ingat & sudah mengerti, amin......ki nggak bisa buka buku2 SMK lagi coz bukunya dipinjam senpai ki waktu matklul dasar akuntansi, sampai sekarang nggak dibalikin, tapi ki dah rela kok, semoga buku itu menjadi berkah buat dia ^^, amin & dia makin cinta akuntansi hehehe,

btw soal kurs...tadi pas ke BCA gile bener kurs dolar ma yen tinggi banget, dolar 11.000 lebih and yen kurs beli 105 and jual 103 gitu, ki jadi keingat ki kan ada uang yen sebanyak 1000yen klo ditukar dapat Rp 103.000 lumayan neh bisa buat beli manga The Prince of tennis jilid 31-sekarang, ki lom sempat beli T.T, ki kamu nggak boleh lakukan itu, tu kan uang kenang2an dari shachou ^^, ya deh .......kesannya kok ki kayak materialistik ya??? never mind ^^

Thursday, October 30

Fitnah

Ya Allah........Photobucketterima kasih kasih banyak karena Engkau telah memberi hamba banyak teman walaupun hanya didunia maya,ki sangat menyanyangi mereka karena mereka telah ki anggap saudara ki sendiri, kakak ki....yang tidak pernah ki dapatkan selama ini, selama ini ki selalu merasa sendirian....terima kasih Ya Allah karena Engkau memberiku kekuatan disaat persahabatan itu hilang, dan sekarang Engkau menggantinya dengan yang lebih baik........terima kasih Ya Allah karena ki telah diajarkan artinya saling mempercayai, ki akan selalu mmepercayai sahabat ki sampai akhir hidup ki ^^, nggak akan membenci mereka jika walaupun mereka berbuat salah kepadaku .....

ni pelajaran ki ambil dari kisah hidup ki sejak SD-SMK yang tidak pernah punya teman baik??? gara2 how AM I???? untuk apa kami menerimamu ???? itu yang selalu ki rasakan.......sampai2 sahabat ki sejak kelas 2 SMK - kelas 3 SMK yang selalu sekelas sama ki....tega2 menuduh/ memfitnah ki untuk sesuatu hal yang tidak ki lakukan, walaupun semiskin apapun ki nggak akan pernah melakukan hal itu.....padahal apa yang nggak ki lakukan untuknya....ki slelau berbagi ke dia.......tapi ki nggak sakit hati difitnah begitu ...... ki hanya berdoa YA ALlah Maafkanlah Dia, dan bukakanlah mata hatinya amien.......walaupun sampai sekarang dia nggak meminta maaf.....tapi ki sudah memaafkan dia sejak dulu ^^.....dari sini ki banyak mendapatkan hikmah dan hidayah ^^

Hadis hafalan ^^........
.... Barangsiapa tidak mengasihi dan menyayangi manusia maka dia tidak dikasihi dan tidak disayangi Allah. (HR. Bukhari)

Jangan mendekati fitnah jika sedang membara dan jangan menghadapinya bila sedang timbul, bersabarlah bila fitnah datang menimpa. (HR. Ath-Thabrani)
hadis diatas diambil dari sini :
Sumber: 1100 Hadits Terpilih (Sinar Ajaran Muhammad) - Dr. Muhammad Faiz Almath - Gema Insani Press


mata ne ^^
ganbatte ikimashou ^^

Teman

Ya ampun hari ni ki baru ngeh & nyadar, klo teman2 ki yang diblog, fs, & lang-8 tu saling berhubungan, mempunyai cita-cita yang sama. we want to go Japan ^^, I hope we can be reach that ^^, amien Kan Zenbae masuk dunia IT japan (salah), begitu pula Ruki kun, Zaduna, and Shun, punya impian yang sam & hobi all about jpn pula, ternyata ki nggak sendirian T.T, ki kira selama ini ki belajar keras untuk bisa masuk TODAI, yach jatuh bangun seh T.T, tapi melihat mereka berjuang keras membuat ki jadi tambah semangat untuk ngejar ketinggalan ^^, Ya Allah mudahkanlah jalanku dan istiqomahkan aku di jalanmu ^^........., bagi teman-temanku yang sdh baca Novel karya Andrea Hirata yang judulnya sang pemimpi dalam mencapai cita-cita itu 99% kemauan dan 1 % bakat, itu prinsip ki ^^,

dan ternyata shun sdh lulus di nikasei ^^, kok ki bisa nangis ya, terakhir ki nangis kapan ???? tapi ini bukan airmata kesedihan, tapi airmata bahagia ^^, congrats untuk shun my best friend ^^.......

nggak tahu neh ki akhir2 ni mudah terenyuh dengan sesuatu yang ki dengar lihat & rasakan, ki you must be strong, klo kamu gampang nangis gimana kamu bisa ke TODAI
(Tokyo Daigaku red)???
ok deh, ki akan menjadi anak yang lebih kuat lagi ^^


PS : Makalah Jarkom & WBL harus selesai sabtu ini ^^
Yosh, ganbatte ikimashou ^^

Monday, October 27

renshuu ^^

Shinjitsu no ai wa doko ni aru no?
(Dimanakah cinta sejati )
真実 の愛 は どこ にあるの?
Kokoro ga odayaka ni naruyouna ai
心 が穏やかに生るような愛
(yang memberi ketenangan hati)
Itsu made watashi wa mateba ii no?
何時 まで私は待てばいいの?
(sampai kapan ku harus menanti)
Tabun anata wa ni to do modoranai
多分 あなた は に 度 と もどらない
(kau pergi dan tak mungkin takkan kembali)


Watashi ga naku no wa subete ai no tame
私が 泣く の は全て愛の為
(semua karena cinta ku menangis)
Watashi ga warau no wa subete ai no tame
私が笑うのは全て 愛のため
(Semua karena cinta ku tertawa)
あなたが残したのは傷だけ だった
(yang kau tinggalkan hanyalah luka)

Nggak tahu neh, akhir nie kok ki merasa kayak melakonis ya ^^
Bahan untuk bacaan juga ^^ hehehe, klo ada yang mau ngoreksi kanjinya arigatou ne ^^

Diambil dari milis tadotsugakuen, from senpai dhofir ^^ garasi (2nd ending)

Saturday, October 25

re jadwal

1. kebijakan fiskal dipending dulu ......gantinya analisa proses bisnis....pelajari tentang use case ^^.....cari buku yang ngebahas itu ^^....
2. belajar about LC jangan lupa ki ^^
3. Bagi waktu untuk belajar, kerja, dan kuliah jangan sampai dapat nilai jelek >_<, ingat syarat kul di jpn ipk min diatas 3 ^^
4. Lebih bisa mengontrol diri, jangan suka marah2
5. Rencana mau nulis novel ari no yume gimana????
6. Buat laporan keuangan untuk nankai ^^
7. Ngumpulin dana untuk bayar sewa gedung for nankai ^^
8. Rencana mau datang ke japan expo gimana???
9. Seimbangkan ibadah, belajar, and bekerja ^^


ki senang sekarang ki punya banyak teman hehehe & satu lagi....murid ki yang biasanya nggak suka mtk sekarang jadi suka banget ^^ padahal biasanya klo diajarin nangis hiks.....hiks....tapi sekarang suka banget lho^^.....murid ki yang satu lagi bisa ngebuat pidato yang menurut ki keren banget ^^, kapan2 ki akan posting naskah pidatonya hehehe,,,....

sore jya

Wednesday, October 22

Jadwal

Ki ingat jadwal ini ya ^^
1. Hari minggu da janji ma windy mau cari bahan untuk jahit kimono, ingat japan expo tinggal beberapa hari lagi, luangkan waktumu. ok
2. Beranikan diri tanya ke dosen akun keu. menengah nama pengarang buku about credit officer
3. Beranikan diri ketemu dengan P' Denny Mahdiana kaprodi KA
4. Cari buku siklus mengenai siklus akuntansi, erna mau pinjam ^^, masalahnya ki ga punya bukunya coz waktu dulu ga mampu beli gimana donk???? trus pernah buat project work, tapi setelah sidang langsung dibakar >_<>_<>_<, berani malu pergi ke tukang kom ki....pede aja lagi..... 10. Selesaikan baca buku about kebijakan fiskal INDO.....sapa yang tahan baca buku 635halaman >_<, demi todai lakukan ki ^^ 11. Hafalan katakana, hiragana, kanji ^^ ingat strategic blue ocean, terapkan itu ya 12. Buat review utk strategic blue ocean ^^ 13. Baca manga one piece 47 & 48, ni mah yang pertama kali.....hehehe ganbatte ne akina, you must be strong for your live ^^ kokoro to isshou ni ne ^^

Tuesday, October 21

wawasan budi luhur ke 2.....

yes, akhirnya ki bisa ngentry lagi wbl(wawasan budi luhur-red) hehehe, jadi periode ni ki bisa kul 10sks ^^, jadi total sks yg sudah di dapat 60 sks ^^, semangat2 buat ngejar ketinggalan hehe, wah hari ni belajar akuntansi keuangan menengah ^^ syukurlah ki masih ingat pelajaran waktu SMK kelas I jadi kangen sama bu harnani neh ^^, karena beliau ki jadi suka akuntansi hehe, i hope someday i can to be analyst of economi ^^ hehe, ganbatte ne akina...ngeblog sambil ngerjain tugas >_<


AKU ADALAH AKU
SIAPAKAH AKU?
APAKAH KAU TAHU AKU??
SIAPA AKU, AKU JUGA TIDAK TAHU
WHO AM I?????????????

cari jawabannya sendiri ki !!!

Monday, October 20

apa yang ki inginkan.......

hari ni banyak masalah entah itu hanya pikiran ki ato bukan??? tapi ki ngerasa begitu...ki selalu berusaha melakukan yang terbaik semampu ki seperti yang SHACHOU しゃちょう「社長」 bilang ke ki setiap beliau mengajarkan sesuatu ^^, bahwa apapun yang kita kerjakan harus dari hati ( kokoro to isshou ni) tapi tadi ki sepertinya sudah bersikap egois >_<, tapi ki sdh lelah menghadapi hal itu, sudah tahu tangan ki hanya dua masa ki harus melakukan 2 pekerjaan sekaligus....ki harus mencari selisih mutasi yang ki buat aja lom selesai harus sdh mengetik surat penawaran ke buyer yg seharusnya dilakukan oleh senpai2 ki >_<, tapi senpai ki ga masuk gara2 kecapean buat company profile ke jkt T.T, capek deh .....gimana ya tu org klo kayak ki....sdh harus kerja, malam kul, ngajar, belajar, menghadapi buyer2 yang begitu, klo meeting pulang nyampe jam 12 malam, game over kali ya hehe, alhamdulilah selama ini ki bisa melakukan apapun dengan hasil yg terbaik, tapi ga tahu juga kok akhir-akhir ini ki merasa agak cepat sensitif ya.......hmm dah malam besok mau kul....ceritanya diterusin besok aja .....

sore jya
kokoro to isshou ni ne ^^

Sunday, October 19

wawasan budi luhur???

salah ki juga kenapa malas ke kampus >_<, ki bukannya malas tapi ki sayang ongkosnya ^^, jalan satu2nya ki entry matkul baru nitip teman aja,setelah dientry ki periode ni hanya bisa ngambil 8 sks, ternyata sabtu kul mulai jam 3, berarti bisa donk ki nambah matkul lagi utk jam 1, ok setelah kroscek sana-sini akhirnya ada matkul yang mulai jam 1 dan selesai jam 3 yaitu wawasan budi luhur ^^, sabtu kemarin ki sibuk banget beres2 kamar yang sdh debunya setebal gunung >_<, capek2 banget T_T dan selesai jam 11-an, habis itu beres2 utk keperluan kuliah, siap2 ke kampus deh mau ngentri matkul wbl(wawasan budi luhur) karena ki takut telat ya udah sms paman supaya nganterin ke kampus,ki dijemput di gang pojok, meluncur sdh wuzzz....cepet banget nyampe kampus, syukurlah nda telat.....langsung pergi ke sekretariat eee ternyata apa......dosen wbl lagi ijin >_<>_<......tapi dari semua itu ki dapat 2 teman baru sekaligus, I hope we can be good friends ^^......karena ga mau lama2 dikampus ya udah ki langsung cabut ^^, pergi ma teman smk (Indy san) ki ke sms (Sumarecon Mall Serpong-red)....niatnya mau ke gramedia beli buku about credit officer karena cari2 ga ketemu-ketemu, ya udah akhirnya ki malah beli teenlit MATEMACINTA & CADO-CADO (catatan dodol calon dokter)....habis tu nonton laskar pelangi ^^...gile penuh banget ^^, tapi gpp deh....nonton itu membuat ki teringat kejadian waktu ki mau sekolah sd >_<, sedih & nangis terharu ki dibioskop itu ^^ untung aja teman ki windy ^^ ngerti hal itu, ki cengeng banget ya >_<.... ganbatte ne ^^ sore jya

Saturday, October 18

Nihongo Wa Tabemasen

Nihongo Wa Tabemasen



ditulis oleh Setyowati Hermanto

24/07/2007


"Dukkk"

Diah merebahkan kepalanya ke tumpukan buku di hadapannya. Ia melirik jam tua yang besar di dinding perpustakaan kampusnya. Pukul 8 malam, pantas ruang belajar di perpus utama itu sudah agak sepi.

" Tapi nanggung ah, nunggu Isya." pikirnya. Mulai masuk musim panas, Isya baru datang jam setengah sembilan malam. Diah biasanya sholat di ruang bawah tanah perpus kampusnya, di bawah tangga darurat. Tempatnya bersih dan jarang ada mahasiswa yang lewat, tempat yang tepat selain gudang buku bekas belakang kantin yang ia dan senpainya "temukan" dua tahun lalu.


Sebenarnya mata Diah terasa berat dan kepalanya agak pening, makanya ia ingin istirahat sebentar. Tumpukan buku referensi di hadapannya belum semuanya ia baca padahal minggu depan dua repoto sudah harus dikumpulkan ke sensei. Satu tentang Ekonomi Jepang pasca Perang Dunia ke-2 dan satunya tentang filosofi Ekonomi Jepang. Barusan, 3 jam sudah ia habiskan untuk membaca salah satu buku referensi yang akan ia gunakan untuk bahan menulis repoto. Tapi, jangankan ide untuk menulis, Diah tak yakin ia mengerti sepenuhnya isi buku yang barusan ia baca. Banyak istilah ekonomi yang baru pertama kali ia baca, belum lagi kanji-kanji Jepang yang njelimet bertebaran memenuhi halaman buku-buku di depan matanya itu. 3 jam penuh ia membaca kalimat demi kalimat, tapi sekarang ia merasa sama sekali tak memahami apa yang tertulis di buku-buku itu.

"Iiiiihh...sebel!!! kenapa sih Jepang harus pake kanji? Kenapa gak pake alfabet aja seperti bahasa Inggris?!" keluhnya pada dirinya sendiri. Ia kembali menatap buku-buku di depannya dan 2 repotonya yang harus segera ia selesaikan. Dan tiba-tiba saja mata Diah yang lelah menjadi panas. Bulir bulir air mata pun mulai menetes perlahan. Diah benar benar lelah dan kali ini "rasa putus asa" itu lagi-lagi mampir mendatangi kepenatannya belajar di negeri sakura.

*******



Diah adalah mahasiswi tingkat 3 fakultas ekonomi Universitas Tokyo. Datang ke Jepang beberapa tahun lalu sebagai mahasiswi penerima beasiswa Monbusho untuk program S1. Sebelum datang ke Jepang, Diah hanyalah seorang anak desa yang sejak kecil mempunyai mimpi belajar di luar negeri. Sebuah mimpi yang selalu jadi bahan gurauan temannya ketika mereka bermain bersama di sawah sambil menunggu kambing-kambingnya makan rumput pinggir sawah. Sebuah mimpi yang sering dijawab dengan arif oleh Ibunya tercinta.

"Ojo ngimpi sing muluk muluk nduk, sekolah ning Suroboyo wae wis apik to" sering ibunya berkata begitu sambil mengusap kepalanya setiap kali ia mengutarakan tekatnya untuk bersekolah di luar negeri. Biasanya ia hanya akan mengangguk dan tersenyum pada ibunya, tapi dalam hatinya mimpi untuk belajar ke luar negeri tak pernah terbang jauh. Apalagi ayahnya selalu bilang "Gusti Allah iku Maha Kaya nduk, minta apa saja InsyaAllah diberi. Yang penting usaha dan doa yang tak henti henti" kata beliau. Ditambah jaminan beliau untuk menjual si Momon, kambing mereka dan anak-anaknya untuk keperluan sekolah Diah dan adiknya, Diah tak pernah berusaha mengubur impian itu dalam dalam.

Sejak SD sampe SMP Diah masih bisa membuat leluhur si Momon bertahan di rumah, tak dijual, karena ia selalu dapat beasiswa untuk SPP plus uang hadiah lomba matematika dan Bahasa Inggris yang sering diikutinya. Beranjak SMA Diah bisa masuk SMA Tarumanegara, SMA pemerintah yang menggratiskan biaya pendidikan meski persaingan untuk masuk SMA itu sangat ketat dan Diah harus tinggal di asrama terpisah dari Bapak, Ibu dan dik Sari. saat itu, Ibu si Momon masih bertahan karena SMA Diah sama sekali tak memungut biaya baik untuk pendaftaran maupun "uang gedung", hanya saja bapak si Momon terpaksa harus dijual untuk biaya mengurus dokumen ini itu sebagai persyaratan masuk SMA Tarumanegara. Lulus SMA, Diah tak menyia-nyiakan kesempatan untuk mengambil tes berbagai beasiswa kuliah ke luar negeri, termasuk Monbusho, beasiswa untuk kuliah di Jepang. Beberapa ratus orang mendaftar, tapi Allah memudahkannya untuk menapaki jalan ke negeri sakura. Diah berhasil mendapatkan beasiswa Monbusho program S1 dan mimpinya untuk belajar ke Jepang pun sudah di hadapan mata.

Dan saat itulah Diah harus berpisah dengan si Momon dan anak-anaknya. Biaya ke Jakarta, mengurus paspor, visa dan dokumen lain yang cukup banyak membuatnya merelakan si Momon yang dirawatnya sejak kecil. Ia sempat meneteskan air mata melihat si Momon dan anak anaknya dituntun pemilik barunya, Pak Bari, tetangga sebelah kampung. Sebulan setelah perpisahannya dengan si Momon, ia pun harus berpisah dengan Bapak, Ibu dan saudara serta temannya yang lain. Diah berangkat ke negeri sakura di bulan April empat tahun lalu. Yah, tak terasa sudah 4 tahun ia berada di negeri impiannya ini. 4 tahun...waktu yang cukup lama.

*******


Hape Diah bergetar membuyarkan lamunannya. Rupanya alarm untuk adzan Isya. Ia pun bergegas mengambil wudlu di toilet. Tak ada siapa siapa di toilet, Diah pun tersenyum simpul. Takkan ada yang memandangnya aneh ketika ia membasuhkan air ke kakinya seperti yang selama ini ia alami ketika ia berwudlu di depan orang Jepang. Mungkin mereka tak mengerti mengapa selain tangan Diah juga membasuh telinga dan kakinya. Apa hubungannya dengan buang air, kan kalau buang air......tahu sendiri khan.

Alhamdulillah..wudlu sedikit menyegarkan kepala dan pikirannya tapi matanya masih merah. Aah rupanya lama juga aku menangis barusan, pikirnya. Segera ia menuju ruang bawah tanah, sambil berharap tak ada yang memergokinya berjalan ke bawah tangga. Ntar dikira aneh lagi.

Malam itu, seperti biasanya, di bawah tangga perpustakaan lantai bawah tanah Diah curhat kepada Yang Maha Penyayang. Ia khusyu` di setiap sujudnya, seolah ingin berlama-lama mengadu kepada-Nya. Diah tenggelam dalam dzikir kepada Penciptanya, minta maaf atas segala dosa, berterima kasih atas segala nikmat dan cinta-Nya serta tak lupa ia panjatkan doa untuk orang tuanya di seberang sana. Tak ketinggalan, ia menceritakan rasa putus asanya dan minta diberikan kemudahan menuntut ilmu dan doa lain yang tak terhitung banyaknya. "Gusti Allah iku sugih, nduk" kembali ia teringat perkataan ayahnya.

*******


Ia baru saja menyelesaikan curhatnya dan mulai melipat sajadahnya ketika suara seorang mengagetkannya,
"Nani yatteru no?" tanya orang itu. Diah kaget dan ia pun membalikkan badannya ke arah datangnya suara, tapi ia tak bisa melihat wajah sang laki-laki penanyanya itu. Ia pun meraih kacamatanya sembari mengucap basmalah. Ia siap untuk menjelaskan kepada siapapun yang akan bertanya. Tapi kemudian dia hanya tersenyum begitu ia bisa melihat dengan jelas wajah lelaki tua itu.
"Aaah...Nomura san, bikkuri shita yo!!" jawabnya.
"Barusan, lagi saraato?" tanya Nomura san, kata laki laki tua itu.
"Hai, sholat!" jawab Diah ramah sambil melanjutkan membereskan sajadahnya.
"Maguribu?" tanya Nomura san lagi.
"Iie, Isya desu" jawab Diah, lagi-lagi tersenyum mendengar pertanyaan "teman ngobrol"nya itu.

Sejurus kemudian, Diah dan pak Nomura, penjaga perpus berusia 58 tahun yang sudah dikenalnya sejak ia menjadi mahasiswi baru universitas Tokyo, ngobrol di dekat tangga. Sudah agak lama Diah tak berbincang2 dengan beliau.

********


Nomura san adalah penjaga perpustakaan utama universitas Tokyo, dikenal "sadis" kepada mahasiswa yang tertangkap sedang makan di perpus, yang menerima telepon di ruang baca atau melanggar berbagai peraturan perpus lainnya. Tapi ia akrab dengan Diah. Lho kok bisa? Iya, karena Nomura san inilah orang Jepang yang pertama (atau mungkin satu-satunya) yang memergoki Diah sholat di lantai bawah tanah perpus utama 3 tahun silam. Tapi bukan masalah "kepergok" itu yang membuat mereka menjadi akrab, tapi jawaban Diah saat ditanya Nomura san saat itu yang menjadi awal pertemanan mereka.

Jadi ceritanya saat itu, 3 tahun yang lalu di suatu malam Nomura san yang sedang berpatroli di perpus memergokinya Diah yang sholat Maghrib di bawah tangga menuju ruang bawah tanah. Setelah berkali kali mengucek mata, mungkin untuk memastikan kalo Diah bukan hantu, Nomura san menghardik Diah yang saat itu duduk bersimpuh di bawah tanah dan masih memakai mukena putihnya. Diah, yang masih mahasiswi baru dan baru saja lulus sekolah bahasa Jepang dengan otomatis mengeluarkan kalimat andalannya manakala ia kena masalah di Jepang, yakni "Sumimasen, Nihonggo wa tabemasen", yang kira-kira artinya "Maaf, saya tidak makan Bahasa Jepang". Mendengar jawaban Diah itu, kontan Nomura san tertawa terbahak-bahak. Setelah tertawa, beliau menjelaskan beberapa tahun sebelumnya lalu ia mendengarkan jawaban yang sama dari seorang mahasiswa asing lainnya yang ketahuan sholat di bawah tangga. Diah pun meringis, menyadari kalau ia tak bisa membohongi pak penjaga dan sadar kalau senjata andalannya itu sudah tak mempan lagi, bagaimana mungkin seseorang yang bisa menembus universitas nomor satu se-Jepang tak bisa membedakan "wakarimasen" (artinya, tak mengerti) dengan "tabemasen". Dan itulah awal mula Diah berkenalan dengan Nomura san.

Setelah mendengar penjelasan Diah yang sekaligus minta izin untuk diperbolehkan sholat di bawah tangga di lain waktu, Nomura san yang tak beragama seperti kebanyakan orang Jepang hanya menggeleng-gelengkan kepalanya. Ia heran mengapa Diah setiap hari harus repot-repot datang ke lantai bawah tanah perpus utama "hanya" untuk berdoa kepada Kamisama, yang menurut Nomura san tak bisa dirasakan keberadaannya. Kemudian, Nomura san juga bertanya mengapa Diah tahan menutup kepala dan berbaju panjang di gerahnya musim panas "hanya" untuk menjalankan apa yang diperintahkan Kamisama.

Mulanya Diah hanya tersenyum , kemudian dengan bahasa Jepang yang tak sempurna, ia berusaha menjelaskan sesederhana mungkin. Diah, yang merasa pengetahuan tentang Islamnya masih terbatas, tak menjelaskan yang muluk-muluk. Ia hanya menceritakan apa yang selama ini rasakan sebagai seorang muslim. Betapa tenangnya ia dikala menghadapi musibah, karena tahu pasti ada hikmah yang telah diatur oleh Allah, Sang Kamisama. Betapa sholatnya entah itu di bawah tangga perpus maupun di rumah, telah membuatnya merasa aman dan tentram karena ia terhubung dengan Sang Kamisama yang selalu menyayanginya dan menjaganya.

Tak disangka, Nomura san tertarik mendengar cerita-cerita Diah tentang kehidupannya sebagai muslim di Jepang. Nomura san antusias menyimak petualangan Diah sholat di tempat-tempat rahasia, seperti toilet orang cacat di Jepang (yang luas dan bersih karena jarang sekali dipakai ^^) maupun di tangga darurat mall-mall Tokyo. Terlebih ketika Diah bercerita tentang makanan-makanan halal dan haram, Nomura san manggut-manggut terkesan akan keteguhan seorang Muslim mematuhi perintah Kamisama dalam hal se-sepele makanan. Pendek kata Nomura san terkesan dengan Diah, si mahasiswa asing yang "tak makan bahasa Jepang" itu.

Dan sejak itulah Diah jadi berkawan akrab dengan pak penjaga perpus yang ditakuti mahasiswa Universitas Tokyo itu. Paling tidak seminggu sekali, di hari Jumat, jadwal dimana Nomura san bertugas patroli penuh di perpustakaan, beliau selalu menyempatkan diri ke ruang bawah tanah untuk sengaja bertemu Diah dan mengajaknya ngobrol, kebanyakan bertanya ini itu tentang Islam. Dari hal simpel seperti "orang Islam tak bisa makan babi dan minum sake tapi bisa beristri empat", sebuah imej orang Islam di mata kebanyakan orang Jepang, sampai yang agak berat semisal "jihad dan terorisme". Hal ini membuat Diah merasa tertantang untuk belajar banyak tentang Islam. Jika ia merasa jawabannya kurang memuaskan, maka ia akan bertanya ke senpainya yang lebih tahu, dan menjelaskan lebih lanjut kepada Nomura san di pertemuan selanjutnya. Ia berusaha sebisa mungkin untuk menjawab rasa keingintahuan beliau yang besar akan Islam.

*******


"Ooo..jadi lagi sebal sama bahasa Jepang ya? Ganbare yo! Katanya mau jadi ahli ekonomi?" hibur Nomura san sambil tersenyum ringan.
"Iya Nomura san, tapi kadang saya putus asa, kok rasanya meski telah tiga tahun di sini, bahasa Jepang saya masih tak cukup" kata Diah, menundukkan kepalanya.
"Maa, sukunakutomo ima wa mou NIHONGGO WA TABEMASEN tte iwanai yo ne, hehehehe..." Nomura san tertawa menggodanya.
"Degg"
Mendengar perkataan Nomura san barusan, tak tahu mengapa tiba tiba jantung Diah berdesir.
"Kalau dibandingkan Diah dua tahun lalu, Diah yang sekarang sugoi yo!! Coba ingat lagi, dulu Diah bahkan tak bisa menjelaskan saraato dalam bahasa Jepang, sekarang sudah bisa ngobrol macem2 sama saya. Ganbare yo..jangan menyerah!" lanjut Nomura san sambil
"Degg"
Lagi lagi jantung Diah berdesir kencang. Ia jadi tersadar akan sesuatu.

******



Selama ini, betapa seringnya ia hampir menyerah pada si Putus Asa yang rajin menghampirinya. Dulu, ketika masih sekolah bahasa Jepang, ia seringkali mengeluh "hanya" gara-gara ia tak bisa membuat karangan yang bagus dalam bahasa Jepang. Di lain hari, ia menangis karena tak mampu menghafal kanji-kanji Jepang yang bejibun itu. Ketika sudah masuk universitas pun begitu. Pas tingkat satu, ia seringkali merasa putus asa ketika tak bisa menangkap penjelasan sensei, meski ia sudah mendengarkan dengan sepenuh hati. Pun, ketika repoto-repotonya mulai menggunung, selalu terbersit rasa putus asa dan pikiran penuh dengan andai semacam, "andai saja aku kuliah di Indonesia" ataupun "andai saja kuliahku tak dalam bahasa Jepang". Diah terlalu sering berpikir untuk menyerah, dan disaat yang sama Diah sering protes kepada Allah SWT, Kamisama yang sangat dicintainya. Diah memandang Nomura san yang ada di hadapannya. Betapa Allah yang Maha Tahu telah mengatur segalanya. Pertemuannya dengan Nomura san di lantai bawah tanah beberapa tahun lalu, membawa begitu banyak perubahan dalam diri Diah dan bapak tua tak bertuhan itu.

Andai saja dulu Diah menyerah belajar bahasa Jepang dan pulang ke tanah air, Diah takkan masuk ke Universitas Tokyo. Itu berarti Diah takkan bertemu dengan Nomura san dan menyampaikan keindahan-keindahan Islam kepada bapak tua yang disayanginya itu. Jika ia tak bisa berbahasa Jepang, mana mungkin ia bisa menjawab semua keingintahuan Nomura san akan Islam, dan membantu beliau untuk ikut memahami dan merasakan keberadaan Allah, satu-satunya Kamisama yang benar-benar ada. Andai Diah tak bertemu Nomura san, ia takkan segiat saat ini untuk mencari tahu lebih banyak tentang Islam. Dan andai saja Allah tak membuatnya ke Jepang, mungkin Nomura san tak pernah tahu bahwa Islam lebih dari sekedar "tak bisa makan babi dan minum sake". Diah jadi meyakini kembali, begitu banyak hikmah dibalik kedatangannya ke Jepang yang selama ini terlupakan ketika ia sedang dihampiri rasa putus asa. Allah lah yang Mahu Tahu, Ia yang Maha Mengatur, sekali lagi Diah meyakinkan dirinya. Makanya tak seharusnya ia protes ini itu, malah sebaliknya ia harus bersyukur kepada-Nya

Kemudian Diah juga teringat keluarganya di tanah air. Sholat malam Ibu yang mendoakan kemudahannya belajar di negeri sakura. Kata kata penyemangat Bapak dikala ia putus asa, dan celotehan dik Sari yang ingin "pintel ceperti mbak Diya". Belum lagi teman-temannya di tanah air, yang selalu menyemangatinya dan mengatakan betapa beruntungnya ia bisa kuliah gratis di luar negeri. Diah tersadar lagi, selama ini begitu banyak orang yang mendoakannya yang berharap banyak kepadanya agar kelak, setelah ia kembali ke tanah air ilmu yang diperolehnya di jepang bisa bermanfaat. Ia tak seharusnya putus asa, ia tak boleh menyia-nyiakan semua dukungan dan doa Ibu, Bapak dan teman temannya. Ia harus semangat dalam menuntut ilmu. Apalagi dalam Islam menuntut ilmu adalah ibadah, ketika ia diniatkan untuk mencari ridlo Allah semata. Ia tak boleh gampang menyerah, karena ia punya Allah yang selalu menyayanginya. Bahkan kali ini pun, Allah menunjukkan kasih sayang-Nya, Ia menjawab keputus asaan Diah lewat seorang Nomura san.

*******

"Diah chan, hari Sabtu depan, saya ikut ke masjid lagi yah. Mau mulai belajar i...i...apa ya?! Yang buku kecil hitam untuk belajar baca Quran, Isuro..??"
"Iqro, Nomura san!!" jawab Diah sambil tersenyum simpul.
"Hehehe...iya! Maklum sudah tua, pikun." beliau ikut tersenyum. "Minggu lalu,Ahumadu kun janji mau mengajari saya baca Quran setiap sabtu" tambah beliau.
"Alhamdulillah, yokatta desu ne!" jawab Diah.
"Ya sudah, saya mau patroli dulu. Sudah jam 9. Diah juga pulang dulu, istirahat, tak baik belajar terus!" kata Nomura san bangkit dari duduknya. "Ganbatte kudasai ne, Diah chan!" imbuh beliau sambil berlalu dan melambaikan tangannya.
"Un, ganbarimasu! Arigatou Nomura san!" jawab Diah riang memandang punggung bapak tua yang berlalu.

Sepeninggal Nomura san, dalam hati Diah, mucul kembali semangat untuk berjuang. Ia meluruskan kembali niatnya untuk menuntut ilmu di Jepang, dan ia kuatkan tekadnya untuk mengusir si putus asa yang rajin menghampirinya. Tak lupa, Diah memanjatkan doa pelan agar hidayah Allah segera datang kepada Nomura san.

”Allahu Akbar, Ganbarimasu” ucap Diah perlahan.


Tokyo, 19 Juli 2007

To me: Ganbarou ^__^V

Terjemahan kata-kata dalam bahasa Jepang:

"NIHONGGO WA TABEMASEN" "SAYA TIDAK MAKAN BAHASA JEPANG"
repoto = laporan
sensei = guru, dosen
"Aaah...Nomura san, bikkuri shita yo!!" =
 Aaah..Pak Nomura bikin saya kaget aja
...san = Pak..., Saudara....
saraato = sholat
Iie, Isya desu = bukan(maghrib), tapi isya`
Kamisama = Tuhan
sake = arak tradisional jepang, umumnya terbuat dari beras
Ganbare yo! = semangat, lakukan yang terbaik
"Maa, sukunakutomo ima wa mou NIHONGGO WA TABEMASEN tte iwanai yo ne, hehehehe..." = yaa...paling nggak, tak boleh lagi bilang "SAYA TIDAK MAKAN BAHASA JEPANG" ya,...hehhehe ...
...kun = adik....
yokatta desu ne!"
saya ikut senang, bagus lah, untung ya
"Un, ganbarimasu! Arigatou Nomura san!"
iya, saya akan lakukan yang terbaik, terimakasih pak Nomura

Friday, October 17

Belajar bahasa

hari ni ki senang banget akhirnya langkah ki untuk belajar eigo & nihon go, semakin terbuka lebar ^^, hari ni ki sdh post journal di Lang-8 padahal ki dah buat ini lama banget sejak pertama sekali kenal blog yumeko milik senpai Agro ^^, tapi ya dasar ki aja lom sempat ngubrak-abrik sesuatu yg baru jadi masih dibiarin aja >_<, ee ternyata sudah ada yang ngoreksi jadi semakin semangat belajar eigo & nihon go, ki sangat perlu kedua bahasa tersebut demi cita2 ki ingin melanjutkan S2 di Todai(Tokyo Daigaku red) utk ambil jurusan Credit Officer mengenai analisis pengajuan kredit ke bank gitu deh ^^, ki pengen banget belajar itu & juga karena ki memang suka jepang, karena negaranya bersih, rapi, and sistem kerjanya juga bagus, cocok dengan ki gitu deh ^^....kepedean kali ^^ see you

Wednesday, October 8

SD 3

Walaupun tidak memiliki sepatu selayaknya anak yang lain ari pun senang, dan tetap pergi sekolahnya
Kegiatan ari sehari-hari ari yaitu dia harus menempuh perjalanan ke sekolah dengan berjalan kaki tanpa くつ (kutsu) artinya sepatu dari rumah nenek sampai sekolah memakan waktu kurang lebih 20 Menit, jadi ingat perjuangan lintang pergi seolah di Laskar Pelangi karya Andrea Hirata ^^
selesai sekolah ari harus mencari rumput ke sawah untuk うし (ushi) milik neneknya, malamnya ari baru belajar mengulang atau membaca apa yang di dapat dari sekolahnya ^^ walaupun hanya dengan dian(lampu), terbuat dari botol bekas yang diisi minyak tanah ^^, alhamdulilah ari bisa belajar ^^

suatu hari di sekolah .......ada penuluhan kesehatan setiapa anak mulai dari kelas 1-6 SD harus disuntik utk tetanus, campak itu apa ya namanya??? ari ga tahu coz bukan mahasiswa kedokteran, tapi klo money ki tahu ^^hehe.....
Bu guru : anak-anak sekarang akan ada penyuluhan untuk kesehatan, setiap anak diwajibkan untuk disuntik agar kalian terhindar dari penyakit .
Murid-murid : Baik Bu, teriak mereka, demo(tetapi) ada satu anak klo ga salah nama tri langsung lari pulang ke rumahnya karena takut disuntik T.T

dan apa kalian tahu....tri sangat trauma dengan hal itu sehingga dia baru mau kembali sekolah 3 tahun kemudian, 3 month you know.... ari sedih kenapa bisa sampai hal itu, dari sini ari belajar klo guru harus punya keahlian/skill utk membujuk muridnya disaat situasi apapun ^^

それじゃ
あきな こえはら
こころ と いっしょう に ね

Tuesday, October 7

SD 2

Bu Guru : Inggeh, sampun mbah putu panjengan saged sekolah teng mriki, tetapi jika putu panjengan mboten saged ngikutin pelajaran mriki, putu jengan mboten naik kelas nggeh mbah,
Pak Tuo : Mboten nopo2 bu, yang penting putu kulo saged sekolah.
Ari : Senang bukan kepalang ^^, berhenti juga nangisnya
Pak Tuo : Matur nuwun sanget inggeh bu....
Bu Guru : sami-sami mbah...

lalu kedua kakek & putu ni pun pun pulang, dengan senang^^.........

Pak Tuo : ri, akhirnya kamu bisa sekolah, sinau sing mempeng yo
Ari : Iyo, pak tuo,
sesampainya di rumah.......
Mbok Tuo : Ketrimo nang ngendi pak putu mu?
Pak Tuo : sekolah ngarung ora ditrimo, ditrimo neng pentuk,
Mbok Tuo : Yo, rapopo, neng pentuk yo apik, nek ditrimo neng sekolah ngarung mengko malah jajan wae ....
Ari : Pak Tuo....Mbok Tuo, nek sesok aku wes mlebu neng sekolah sepatu ku endi???
Pak Tuo & Mbok Tuo : Ora menggo sepatu sikik, yorapopo...pakmu tuo durung duwe duit, mengko yo, mengko nak lekmu muleh seko jakarta, njaluko sepatu wae oleh2 e....
Ari : Yo wes rapopo......

Walaupun sekolah tidak pakai sepatu, ari pun sdh sangat senang....dimulai lah hari2
maaf ya, bahasa jawana kacau banget, coz ki sdh agak2 lupa ^^ hehe...
to be continued

Sunday, October 5

SD 1

Kira-kira tahun 1993, sdh waktunya ki harusnya masuk sekolah SD, maklumlah dikampung ga pake tk-tk segala, yang penting sdh genap berumur 7th blh masuk kelas 1 SD.......

Si mbah Putri : lho.....ri kamu kok, malah masih di sawah ngikut kakekmu??? Ini terakhir daftar lho di SD Negeri Hargomulyo 1, Yanti sepupumu sudah daftar disana dan diterima .....
Ari : ....masa si mbah, lho kok si mbok ga bilang2 sama kulo niku mbah???.......Nangis bombay deh....pak tuo.....aku mau sekolah kayak yanti, masih belum selesai nangisnya ^^
Pak Tuo : Ya udah, ayo biar kakekmu ini aja yang ngedaftarin ke sana....

Belum selesai menanam padi, sdh buru2 pulang mau ngedaftarin cucunya ke sekolah ^^
Selesai menyiapkan perlengkapannya dan keperluan daftar berangkatlah kedua kakek n cucu ini ke SD Hargomulyo 1 ........Sesampainya disana .....SD Hargomulyo 1

Pak Tuo : Bu, niki putu kulo, bade mlebed sekolah teng mriki.....
Bu Guru : Umurnya sampun pinten mbah???
Pak Tuo : Putu kulo, kelahiran tahun 1986 bulan September bu....
Bu Guru : Wah, mboten saged mbah niku, mriki nompo murid sing umure sampun 7tahun, putu jenengan dereng genep 7tahun....
Ari : Nangisnya tambah kenceng banget.......karena ternyata dia nda diterima gara2 umurnya belum genap 7 Tahun.......
sekarang umur 5-6 tahun aja sdh boleh masuk sd, seandainya waktu dapat diputar ulang.....wah gawat neh....ari jangan punya pikiran kayak gitu, syukurilah nikmat yang sdh Allah berikan padamu ^^.....
Pak Tuo : Lha pripun niki, putu kulo sampun pengen sekolah teng mriki, sepupunya diterima disini kok bu.....
Bu Guru : Kulo nggeh mboten saged nopo2, peraturane sampun baku.....kulo saranken putu jenangan didaftarken teng SD Hargomulyo 2 mawon mbah....
Pak Tuo : Nggeh bu, matur suwun.....
Ari : Pak Tuo, ayo ke SD Hargomulyo II aja, pokoke aku arep sekolah ya pak,
Pak Tuo : Iyo, ayo mangkat....
Berangkatlah kedua cucu n kakek ini ke SD Hargomulyo 2
Sesampainya disana ......
Pak Tuo : Bu, niki putu kulo ajeng sekolah teng mriki ...
Bu Guru : Umure sampun pinten mbah???
Ari : BUSYET NEH......umur2 lagi, kenapa ari nda lahir di bulan maret atau paling telat juli ya >_<....plus nangisnya tambah kencang..... Pak Tuo : Pripun niki bu, putu kulo pengen banget sekolah, kulo sampun daftar teng SD Hargomulyo 1, tapi mboten ketompo, kulo ngarep teng niki ditrimo..... to be continued.....